Recent Posts

Friday, 8 November 2013

DILEMA


Senangnya engkau,
memaafkan kesalahan aku
kesilapan aku,
meninggalkan kamu
dengan bayi 
yang semakin membusung
membesar 
di dalam kandunganmu
dahulu.

Sungguh aku tak sangka
begitu dalamnya cintamu terhadapku
selama sepuluh tahun
engkau mencari bayanganku
tanpa seorang lelaki
menemani hidupmu
kerana...,
telah kaukunci cintamu
tubuhmu
hanya untuk, aku.

Kausanggup!
susah senang denganku,
kausanggup!
ke mana sahaja, hanya denganku
tidak peduli kisah yang lalu
tidak peduli kezalimanku dahulu
meninggalkanmu; sengsara.
Dikeji
dihina
melahirkan anak
tanpa bapa.

Ahh!...harus bagaimana?
Haruskah aku menzalimi lagi dirimu
dan anak, zuriat aku
dengan membuang dirimu kembali
dari hidupku

atau

haruskah aku?...terima kamu
dan hidup bersama denganku
di dalam ikatan ijab kabul
lafazan nikah yang suci.

Ohh Tuhan!...tolonglah hamba-Mu ini
dalam membuat keputusan 
yang benar.

Sazalee Sulaiman ... 08/11/2013
Nilai, Negeri Sembilan.

P/S: Kepada pembaca, bagaimana ya? 
...keputusan pembaca seandainya di tempat saya. Cuba beri idea.


No comments:

Post a Comment