Recent Posts

Tuesday, 10 December 2013

( Sambungan ) HASRAT TERPENDAM


Di sekolah, aku menceritakan kepada Ayu tentang mimpiku. Apalagi ketawalah dia.
"Boleh pula engkau mimpikan Zai, di perkampungan nelayan pula tu" kata Ayu sambil ketawa.
"Manalah aku tahu, dah mimpi macam tu" jawabku sambil mencubit lengan Ayu.
Sepanjang sesi persekolahan aku diusik oleh Ayu dengan mimpiku itu.

Rutin harianku, sebelah malam aku ke rumah guruku mengaji Al-Quran. Seperti biasa
aku akan melalui jalan itu. Jalan, di mana ada warung menjual mee goreng di situ.
Dari jauh sudah terdengar suara riuh di warung.
"Ni yang malas lalu sini ni" rungutku.
"Assalamualaikum" satu suara memberi salam.
"Waalaikumussalam" dalam hati aku menjawab salamnya.
Entah siapa yang empunya suara agaknya. Aku hanya menundukkan kepala tanpa menoleh kiri dan kanan waktu itu.
"sombongnya...tak baik tau salam tak berjawab" katanya lagi.
"Lantaklah...aku nak pergi mengaji, dah jawab salam dalam hati dahlah" rungutku sendiri.

Malam esoknya, berulang lagi hal yang sama. Pulang dari mengaji, ketika suara itu menegurku lagi aku memberanikan diri menjawab salamnya.
"Waalaikumussalam" jawabku tenang.
"Adapun suara...macam tulah" terdengar salah seorang dari mereka yang duduk di warung tersebut bersuara.
Entah apa kekuatan dan keberanian yang aku ada, aku memandang sebentar ke arah mereka.
Alangkah terperanjatnya aku, Zai yang hadir dalam mimpiku ada di situ sambil tersenyum merenungku.

~ bersambung ~

ZIE 09/12/2013

No comments:

Post a Comment