Recent Posts

Saturday, 25 October 2014

SERUAN HIJRAH


Masa lalu terus memburu
lelah diriku di bangku waktu
mencari aku di dalamnya aku
di mana aku ke mana aku?

Semalam terlena dibuai asmara
terhibur rasa di jendela sukma
mencari makna di dakapan masa
mungkin minda membelai rasa.

Tersedar sendiri melihat diri
lamunan sepi di alam fantasi
menjamah besi kawad berduri
di sela api menjulang mimpi.

Kini kutahu siapa diriku
di batas waktu sedang keliru
bertongkat dagu bersama sendu
lazuardi berbatu nilam di kalbu

hijrah berseru.

Sazalee Sulaiman
Nilai, Negeri Sembilan
25/10/2014.

TAJAM


Kata-kata pertamamu
tidak dapat menyentuhi hatiku
tumpul matanya
aku masih dapat bernafas
walaupun pedih
ya!... pedihnya memang terasa
aku akui

namun... ,

kata-kata keduamu itu
benar-benar menerjah jantungku
tepat
dari ketajaman mata pisaunya
terbenam di urat pipih
cetera jantung
di dadaku.

Kini
aku terdiam
mengatur nafas
dalam kejutan
bicara kejam
berbisa
dan amat tajam.

Sazalee Sulaiman
Nilai, Negeri Sembilan
25/10/2014.

BULU-BULU DI ATAS MEJA


Bulu-bulu di atas meja
berserakan bagai rumput dipotong
melekat kejap di kaki seluar
menyapu jalan.

Bulu yang ada bukan dipotong
tapi dicabut satu persatu
rambut gondol malu nak hidup
nikmat agaknya.

Bulu yang ini kalau diperhalusi
seharian ceritapun tak akan habis
jumpa dek kementerian kesihatan
sahih, tak cukup makan.

Bulu yang ini bulu bertuba
diterbang dek angin melayang tunasnya
masuk makanan bercambah sengketa
pelanggan melihat terkulat biji mata.

Ya Sheikh, ini tempat orang meniaga
jangan bikin dajal; pengotor
duduk lama-lama tiada siapa menghalau
menabur tuba bencana jadinya.

Mahu bantal sama selimut-kah?

Sazalee Sulaiman
Nilai, Negeri Sembilan
25/10/2014.

CINTAKU UNTUKMU


Wajahmu itu bagai berlagu
kisah di kalbu penuh syahdu
duri semalu mencucuk pilu
lara menggaru berselubung sendu.

Bukalah pintu dari hatimu
kulihat lencun dibasahi hujan
kutitip mentari kering kembali
berbara api di kamar cinta.

Berhembuslah bayu kuat menderu
membawa bersama lara hatimu
meneroka sukma langit angkasa
berpelangi jiwa menutup lara.

Hadirnya aku di hadapan matamu
bertongkat bara membakar lara
debu berabu berselerak pergi
berganti janji cintaku untukmu.

Cintaku untukmu... .

Sazalee Sulaiman
Nilai, Negeri Sembilan
25/10/2014.

Friday, 24 October 2014

MALAM BERPISAH


Aku tersenyum memandang malam
tapi malam tidak sudi menatap wajahku
mungkin malam juga mengerti
perpisahan ini bersifat kekal abadi
perpisahan yang tidak akan bertemu lagi
tidak akan kembali lagi.

Tanpa senyuman bekalan diberi
perginya malam tinggalkan aku bersendiri
dan dari kibasan hujung pelepahnya
berserakan hama sendu - rindu
dalam doa penutup dan pembukaan
malam yang baru.

Malam terakhir Tahun 1435 hijrah.

Sazalee Sulaiman
Nilai, Negeri Sembilan
23/10/2014.

BERPESAN KEPADA DIRI SENDIRI


Mata berkerak bagaikan berduri
kaki melunjur segaknya di atas kerusi
pagi ini gagak main sembunyi-sembunyi
diam bebiri gambarannya aku beri

melawan mata bukan kerana terpaksa
ekonomi keluarga harus sentiasa diperkasa
itu tanggungjawab seorang khalifah keluarga
harus dipasung malas yang menerpa

dua biji panadol sarapan tambahan
semoga kembah berdatanglah kekuatan
hari yang panjang jauh terbentang ukuran
duri penghasut cabutlah dengan tangan

sebelum duri bertawaf di hati.

Sazalee Sulaiman
Nilai, Negeri Sembilan
24/10/2014.

Thursday, 23 October 2014

Gedung Harian


I/Di Toko Jiwa

Aku melihat
aku membaca
aku menghayati
aku menafsir
aku menghadam
tidak membeli.

II/Di Bazar Rasa

Aku menyusur
aku mencari
aku menghidu
aku mendekati
aku mengira
tidak membeli.

III/Di Pustaka Hati

Aku mengarang
aku meramal
aku mengatur
aku menjilid
aku menjual
tidak membeli.

Kuhimpunkan dalam gedung harianku.

Sazalee Sulaiman
Nilai, Negeri Sembilan
23/10/2014.

ALIF, BA DAN TA


Aku tulis alif
alif itu adalah aku
aku tulis ba
berkenaan akal dan ilhamku
dan ta
tentang pendirianku
yang tidak selalunya benar
perlukan bimbingan
namun berpegang kepada prinsip
berani kerana benar
takut pula kerana salah
di situ berdirinya
alif
ba
dan ta
seorang aku
sering kali tersindir.

Ini bukan permainan syair.

Sazalee Sulaiman
Nilai, Negeri Sembilan
23/10/2014.

SEKELUMIT RASA


KISAH DI TENGAH HARI


Berbinar-binar
bersinar-sinar
berkunang-kunang
berkelip-kelip
ber­kilau-kilau
berpendar-pendar
berbintang-bintang
kelihatan
penglihatan
pandangan
air
bumi
dan mata
di tengah nan hari.

Di meja, bantal tiada.

Sazalee Sulaiman
Nilai, Negeri Sembilan
23/10/2014.