Recent Posts

Sunday, 21 September 2014

HILANG IDENTITI


Aku pening melihat awan
bergumpal agak kehitaman punggungnya
tetapi... , kiri kanannya tercarik
putih berkabus
tiada penghubung untuk dikenali
sebagai identiti.

Ahh! Mungkinkah awan Altostratus
atau awan Cirrus
atau mungkin juga awan Cirrocumulus
kalau tidak awan Altocumulus
entahlah!
...aku pun tak pasti.

Begitulah pentingnya nama dan tajuk
dalam sesebuah karya
sebagai identiti pengenalan
untuk kita ketahui
apa temanya
dan siapa pula penulisnya.

Agar tidak dipanggil si Pulan dan si Malaun.

Sazalee Sulaiman
Nilai, Negeri Sembilan
21/09/2014.



PANTUN RESAM DUNIA


Kerana pulut santan binasa,
kerana mulut badan merana;
Kerana kalut beban menyeksa,
kerana palut bahan tersirna.


Sazalee Sulaiman
Nilai, Negeri Sembilan
21/09/2014.


Palut = balut, bungkus, salut, sampul, sarung.

PASAK DARI LIDI SATE


Apabila mata bertentang mata
segala kekalutan hilang segera
bagai si pungguk bertemu si bulan
bertemu mata hilang pendaman
di rimba kota berbatuan kasar
membuang duri bertenggek dasar.

Dari Sungai Way ke pekan Kajang
dari Puchong ke pekan Kajang
dari Seremban ke pekan Kajang
dari Nilai ke pekan Kajang
dari Bangi ke pekan Kajang
di restoran Yus makan bertentang.

Berjabat tangan bertemu mata
berjabat tangan pengerat saudara
berjabat tangan tanpa hijab
berjabat tangan membuang kidab
berjabat tangan hangat bersulam
membuang dendam terpelihara kalam.

Ini bukan cerita politik
ini cerita persahabatan berputik
'kajang Pak Malau kajang berlipat
kajang kami mengkuang layu
dagang Pak Malau dagang bertempat
dagang kami kekal selalu'.

Sazalee Sulaiman
Nilai, Negeri Sembilan
21/09/2014.

BERSALAM TANPA JABAT


Walau tidak sepejabat dan jauh untuk berjabat, itu tidak bermakna kita tidak mampu untuk sepakat di dalam penyatuan erat tidak bermuslihat kerana zaman ini adalah zaman cucu-cicit si Jebat bukan zaman musibat.

Sazalee Sulaiman
Nilai, Negeri Sembilan
21/09/2014.

KEMBALI KE ZAMAN SILAM


Zaman ini zaman derap-derup
di atas lantai berbatuan krikil
sesekali berketak-ketuk terompah
di lantai licin, apalah salahnya.


Menjadi halwa telinga.

Sazalee Sulaiman
Nilai, Negeri Sembilan
21/09/2014.


P/S: Mencari jalan penyelesaian kepada sesuatu masalah masa kini terkadang jawapannya ada pada lipatan sejarah. Sesekali pandanglah ke belakang.

Friday, 19 September 2014

PANTUN LAPAN SUKU KATA


Sorong tarik tarik sorong,
gambar lama gamit ingat;
Pusing kampung pakai sarong,
nikmat rasa, pergh... menyengat.

Tarik sorong sorong tarik,
pusing kampung roda tiga;
Kena pula bahang terik,
tusuk jiwa belah raga.

Sazalee Sulaiman
Nilai, Negeri Sembilan
19/09/2014.



WAJAH-WAJAH 'EMOTICONS'


Masam
tawa
tangis
cebik
kenyit
senyum
... aku.

Sazalee Sulaiman
Nilai, Negeri Sembilan
19/09/2014.

SEKADAR PANDANGAN


Aku masih ingat lagi masa tingkatan 3 tahun 1985... masa tu diadakan sayembara cerpen ringkas untuk disertakan ke dalam buku tahunan sekolah. Cikgu aku memulangkan semula karyaku untuk aku perbetulkan kembali kesalahan tatabahasa di dalamnya. Dan kerana idea yang aku lakarkan agak menarik... peluang ke dua diberikan kepadaku.

Syukur Alhamdulillah karyaku mendapat tempat ke3 keseluruhannya. Dan layaklah mendapat tempat di dalam buku tahunan sekolah. Betapa pentingnya penjagaan tatabahasa, ketika itu juga aku fahami dan aku pelajari.

Tapi sekarang (maaf aku katakan) ada segelintir guru (tak semua) tidak menjaga tatabahasa bila berkarya di muka-buku ini. Tidak sedarkah mereka betapa pentingnya media maya sekarang ini?... sedangkan SAYEMBARA ITBM sendiri tidak menerima karya yang telah dikeluarkan di dalam media maya ini untuk turut serta di dalam sayembara. Kerana mereka mengikhtiraf media maya ini sebagai salah satu cabang bahan media.

Maaf seandainya kata-kataku ini mengguris perasaan sesiapa. Harapanku semoga dapatlah kita menjaga karya kita agar tidak lari tatabahasanya dan terpelihara.

Insya-Allah.

Sazalee Sulaiman
Nilai, Negeri Sembilan
18/09/2014.

MANISNYA MANUSIA


Asal tengahari je terasa sepi
asal sepi je perut mesti berbunyi
bagai jam loceng ditala masa
akan berbunyi tanpa dipinta

begitulah kejadian manusia
telah ditetapkan oleh Yang Esa
cuma akal yang bisa menyaingi
mengawal nafsu dari beraksi

cuba kalau tiada akal
hanya nafsu dibawa bekal
mampukah manusia jadi khalifah
di muka bumi dagang makrifah.

Itulah manisnya kejadian manusia.

Sazalee Sulaiman
Nilai, Negeri Sembilan
18/09/2014.

INI BUKAN KRITIKAN


Ini hanya satu luahan
dari kesedihan seorang insan
membaca karya teman-teman
bagai terselit jarum sumpitan.

Bukan mengkritik apa lagi mencela
sekadar membela karya bahasa
martabatnya di tangan pengkaryanya
siapa lagi jikalau bukannya kita.

Tatabahasa jangan dilanggar lari
di dalam karya yang kita lakari
menunjukkan tempat atau sesuatu ditujui
harus dijarakkan kata sendi.

Di kala, di sini, di sana dan di situ
ke mana, ke sana dan juga ke situ
adalah kekata yang menunjukkan sesuatu
bukan perbuatan yang kita laku.

Bukan mencari kesempurnaan
cukuplah bahan baca tiada kecacatan.

Sazalee Sulaiman
Nilai, Negeri Sembilan
18/09/2014.