Recent Posts

Wednesday, 23 April 2014

RENUNGAN


"LANTAKLAH"

Lantaklah orang nak baca atau tidak karya-karya aku. Orang nak komen di dalamnya pun aku tak kisah. Dipuji karyaku satu anugerah kepadaku. Dikritik karyaku satu bonus juga kepadaku. Kerana dari kritikanlah kita dapat mengetahui kekurangan di dalam karya kita yang sememangnya kita sebagai seorang manusia ini memang banyak kekurangannya inikan pula dalam bidang penulisan. Dari situ kita belajar sesuatu yang baru.

Tetapi!

Bila tiba masanya akan kita terlihat rakan-rakan kita diikhtiraf penulisannya oleh majalah atau makalah ataupun akhbar yang ditulis pula nama-nama besar dan mapan di dalam penulisan, kita haruslah bersama-sama turut berasa bangga. Mengucapkan tahniah dan sama-sama berkongsi kegembiraannya bukan mencemuh dan menjatuhkan teman-teman penyair kita apatah lagi dengan mempersoalkan apakah dan di manakah asas kelayakan mereka sehingga diikhtiraf sampai sebegitu.

Dunia sastera kita; Malaysia terutamanya bukannya besar mana pun. Jika kita sesama kita leka dalam cemuh mencemuh dan asyik dalam saling jatuh menjatuhkan sesama kita tidak akan berkembang ke mana-manapun karya kita mahupun ke persada dunia. Akan terlingkuplah di bawah tudung saji(tempurung) tidak terpandang sesiapa. Tidak berkembang mutunya(akhlaknya).

Jadinya! Makanya! Marilah kita semua bersatu dan memajukan lagi penulisan karya kita dengan lebihkan lagi usaha untuk mempelajari sesuatu yang baru dari setiap kritikan yang diterima bukannya mencemuh.

Kritikan yang saya maksudkan adalah tentang mutu karya ya! Kritikan yang membina bukan yang menjahanamkan sesebuah karya.

Marilah kita sama-sama fikirkannya dalam renung, berenungan. Usahlah irihati dijadikan pegangan hidup kita.

Renung-renungkanlah.

Saya tamatkan renungan ini dengan sebuah karya yang saya karyakan dua hari lepas untuk kita renung jauh ke dalam setiap patah perkataan yang terbina di dalamnya. Semoga kita semua dapat keberkatan dan melipat-gandakan lagi usaha kita untuk mempertajamkan mutu karya kita.

BUSUK HATI ATAU BUSUK KETIAK?

Pandang orang penuh curiga
nampak orang bagai tak bermata
walau terbeliak hitam tiada
hanya putih bijinya berwarna
merah berona pelangi pun jingga.

Bila berkata tiada batasnya
secukup rasa secukup perisa
kesenangan orang berbulu di mata
tidak tahukah dia
kesenangan diterima, Allah yang merencana.

Mungkin cemburu penuh di hatinya
sehingga dia terlupa
setiap orang ada rezekinya mereka
dahulu mungkin rezeki di tangannya
sampai ketika rezeki berganti tangan pula.

Bersyukurlah kita kepada Yang Esa
yang Maha Perencana lagi Maha Berkuasa
mungkin hari ini rezeki tiada
siapa tahu,
mungkin esok rezeki kembali ke riba.

Biarlah masam dibawa peluh menggila
hasil usaha mengalir dari dada
jangan sengketa dibuat rencana, beragenda
berbaiklah sangka sesama manusia
itu yang semolek-moleknya.

Biarlah busuk di bawah ketiak kita
jangan pula busuk, terhidu dari hati kita.

SAZALEE SULAIMAN
Nilai, NS
23/04/2014
11.10 am.

GURINDAM ADA-ADA SAHAJA


Tikus dan tetikus pening kepala,
melihat aku di bawah meja.

Tikus dan tetikus pun menyapa,
kenapa gerangannya sedemikian rupa.

Tikus dan tetikus terdiam durja,
bila aku mengatakan tiada apa-apa.

Tikus dan tetikus tergaru kepala,
melihat aku menutup muka.

Tikus dan tetikus tergelak tinggi suara,
melihat tong sampah kuserkup di kepala.

Tikus dan tetikus lari bergempita,
bila aku jerkah secara tiba-tiba.

Tikus dan tetikus tergolek di atas meja,
bila aku katakan " Shh! Diamlah, aku termalukan diriku sendiri"

Hihihi aduhai! Gurindam ada-ada sahaja.

SAZALEE SULAIMAN
Nilai, NS
23/04/2014
08.30am.

MUKA TAK MALU


Pada mulanya aku mengamuk
habis segala di hadapanku
baik meja
kerusi
tong sampah
aku tendang
aku sepak terajang
kerana namaku
tidak terpandang - tidak tersebut
oleh majikan
dalam buletin tahunan.

Tapi bila majikan minta maaf
dan menyatakan namaku
terpilih dalam jurnal tahunan
aku punyalah gembira
melompat-lompat
hipikaiye
yihaa
yahoo.com
hurei
dan yang sama waktu dengannya
macam monyet dapat pisang
aku melompat-lompat.

Tapi kini aku terdiam
menyorok bawah meja
ditutup dengan kerusi
kepala kuserkup dengan tong sampah
kerana malu
semua orang memandang
perangai tidak senonohku
yang tak tahu bersabar.

Aduhai! Malunya aku.

SAZALEE SULAIMAN
Nilai, NS
23/04/2014
01.30am.

Tuesday, 22 April 2014

BIAR TERUS MATI


mengunyah satu-satu serpihan lalu
menapis satu-satu debu nan dulu
biar tiada satu yang mengekori
meninggalkan kisah sendiri
dalam ruang yang mati


biar terus mati
tanpa nisan terpatri
kerana lelah itu harus pergi.


~AE/220414~
::TintaMataPena::
- YangMerahItuSaga -

MALAS


Tertarik-tarik badan
mengeliat-geliat pinggang
mata kelabu kerawang
berbayang-bayang ilham.

Duduk bersandar sambil menguap.

SAZALEE SULAIMAN
Nilai, NS
22/04/2014
10.20..

Monday, 21 April 2014

ADIKKU PANDAI BERLARI


Kasihan adikku
setelah penat berlari
ke kanan ke kiri
ke sana ke mari
lelah di kaki
mengah di dahi
sampai waktunya duduk sekerusi
teman yang didukung tinggi
terlupa diri
apatah lagi segala bakti
dilupai
tidak diingati
janji tinggal hanya janji
malah ditikamnya pula belati
berjari-jemari
bermatakan gergaji
dari belakang, tersembunyi
dan hati,
pun berdarah nyeri.

Setelah populariti dirasai.

SAZALEE SULAIMAN
Nilai, NS
21/04/2014
17.45.

BUSUK HATI ATAU BUSUK KETIAK?


Pandang orang penuh curiga
nampak orang bagai tak bermata
walau terbeliak hitam tiada
hanya putih bijinya berwarna
merah berona pelangi pun jingga.

Bila berkata tiada batasnya
secukup rasa secukup perisa
kesenangan orang berbulu di mata
tidak tahukah dia
kesenangan diterima, Allah yang merencana.

Mungkin cemburu penuh di hatinya
sehingga dia terlupa
setiap orang ada rezekinya mereka
dahulu mungkin rezeki di tangannya
sampai ketika rezeki berganti tangan pula.

Bersyukurlah kita kepada Yang Esa
yang Maha Perencana lagi Maha Berkuasa
mungkin hari ini rezeki tiada
siapa tahu,
mungkin esok rezeki kembali ke riba.

Biarlah masam dibawa peluh menggila
hasil usaha mengalir dari dada
jangan sengketa dibuat rencana, beragenda
berbaiklah sangka sesama manusia
itu yang semolek-moleknya.

Biarlah busuk di bawah ketiak kita
jangan pula busuk, terhidu dari hati kita.

SAZALEE SULAIMAN
Nilai, NS
21/04/2014
15.15.

SANDIWARA PURBA


Bukalah matamu
dan perhatikan aku
aku sedang berlakon
di pentas hidup
bertopengkan kepuraan
berjubah kehitaman
sandiwara, hati.

Tersenyum; hanya untuk menyenangkan mata
memandang.

Tertawa; hanya untuk menyedapkan hati
petualang. Bangsat!

Sedangkan hatiku sendiri
masam mencuka - menjerang rasa
jelek memandang mereka
penghimpit glamor
hipokrit
penikam belakang
bila sudah ternama dan bernama
seolah kacang terlupa kulit.

Ya! Bukalah mata dan perhatikan aku
aku masih lagi berdiri; pelakon
di pentasan sandiwara
purba.

SAZALEE SULAIMAN
Nilai, NS
21/04/2014
12.00.

PANTUN WARISAN GELANGGANG


Selamat pagi salam sejahtera,
di pagi hari kita berbahasa;
Hidup yang ikhlas tidak berpura,
aman dan damai jiwa sentosa.

Bercelak hitam di alis mata,
cari istana pinang puteri;
Pantunku ini pembuka kata,
senyum berwarna muka berseri.

Anak tempua di pohon rimbun,
di atas dahan tunggu si bonda;
Akal yang sihat minda tak rabun,
lebihkan baca tajamlah minda.

Hidupnya soljar menggalas nusa,
di perbatasan haruslah peka;
Gelanggang seni warisan bangsa,
arena pantun kini kubuka.

Salam selamat pagi
salam selamat sejahtera
salam berjual beli
salam mari berpantun.

SAZALEE SULAIMAN
Nilai, NS
21/04/2014
08.00.

Sunday, 20 April 2014

PANTUN PURBAWARA


Lembing Damak melayang ke alang,
bergegar hebat tusuknya lurus;
Kambing emak digoyang pak belang,
pagar tak hambat masuknya terus.

p/s: hati.

SAZALEE SULAIMAN
Nilai, NS
20/04/2014
15.50.