Recent Posts

Saturday, 14 June 2014

BERNAFAS DI BAWAH LUMPURMU


Kata seorang guru
pengkarya harus berguru
agar dada berilmu
dalam karya terselit ilmu
utamakan mutu
hasilnya pasti bermutu
biar pembaca dijamu
minda terjamu.

Tambah guru
ambil sebanyak mana ilmu guru
agar tercipta suara dalam karyamu
lambang identiti karyamu
usah berseteru
baru dipandang rakan dan seteru
biarkan karya-karya kamu
memperlihatkan kewujudan kamu.

Ada benar kata guru itu
aku terima pesanannya itu
menjadi kekuatan aku
agar orang membaca aku
melihat aku
mengenali siapa aku
menjamah karya-karyaku
menikmati aku.

Namun aku hairan guru
kenapa orang yang dianggap guru
orang-orang berilmu
perlu menyorokkan kuku
di dalam ranjang, bertelanjang kaku
sehingga tidak kutahu
adakah mereka menerima aku
dan kewujudan aku.

Kalau salah diriku
tegurlah aku
tunjukkanlah kepadaku
di mana salah silapnya aku
kerana sebagai pengkarya baru
aku perlu tahu
aku perlu realistik selalu
kelemahan aku.

Terkadang sebagai pipit di padang semalu
aku perlukan asuhan para guru
bimbingan para guru
seperti kamu
untuk terbang bagai helang penghulu
meluncur laju menunggang bayu menderu
bukan berdecit di tangga kayu
sekali lalu.

Izinkanlah aku bernafas di dalam debu
di bawah lumpur bimbinganmu.

Sazalee Sulaiman
Nilai, Negeri Sembilan
14/06/2014.

No comments:

Post a Comment