Recent Posts

Tuesday, 3 December 2013

BAPAK OH! BAPAK


Harus bagaimana?
...yang secupak mahu dijadikan segantang
seandainya melepak dari pagi membawa ke petang
hidup bagaikan seorang petualang
ladang dan bendang dibiarkan menjadi sarang pak belang.

Harus bagaimana nanti?

...di dapur hendak berasap
seandainya bapak menyimpan sayap
di sebalik selimut sayap terperap
yang bapak tahu kamar mandi dihendap-hendap.

Ya!...sunguh tajam lidahku berbicara

tetapi apa maknanya!
Jika kemungkaran di hadapan mata
dipandang saja tanpa ditegah lakunya
dibiar berleluasa perangai bapak yang gila-gila bahasa.

Anak-anak semakin dewasa

dapur kayu masih diguna
hembus-hembus semarak apinya
menjerang kopi dan ubi kayu seberkas dua
buat menggalas lapar perut mereka.

Tapi bapaknya ke mana?


Di kedai kopi bermain dam sepapan dua

segelas kopi berkongsi berdua
tak ada wang masuk buku tigalima
semakin membuncit hutang-hutangnya
mahu membayar 'si Jalak' anak yang menjadi mangsa.

Sudah-sudahlah bapak yang tua

jangan kudrat dijadikan alasannya
lagi-lagi si ulat yang menjadi mangsa
kata-katamu yang durjana
menyamakan nasibmu dengan nasib ulat di batu sana. 

Tidakkah kamu sedar apa maksudnya

sedangkan ulat di batu mendapat rezekinya
kalau tidak diusaha mengunyah batunya
adakah ulat akan mendapat hasilnya 
di perut berpangsa-pangsanya.

Ayuh bangun, bangkit segera

nasib anakmu harus kaubela
jangan malas dijadikan rencana
yang secupak harus kaujadikan segantang juga
berkat hasil tulang empat kerat yang ada.

Bapak!...bukalah mata, kepala.


Sazalee Sulaiman ... Nilai, N.S.

03/12/13.

No comments:

Post a Comment