Recent Posts

Thursday, 19 December 2013

SESETIA HARAP


Tika lidah dusta 
engkau belitkan di halkum kata
lalu lafazmu bersumbukan 
tali api semerah saga
engkau gantung di bilik ikhlas
dengan tenda pura
dan untuk apa
kaubina sebuah harap
jika dindingnya engkau anyam
dengan mengkuang janji kereputan

:di beranda percaya itu aku hamparkan tikar yakin untuk kaududuk bersimpuh
dan menganggapi kepercayaan yang aku usung saat cuba menyapa satu kehendak
namun engkau berhenti pada langkahan terakhir untuk menapaki tangga undangan
lalu setulus harap yang kutadahkan mula dikaburi kabut yang menyusur ke sulur rasa
pun dalam keparahan sakit sebuah hasrat cuba kurebut kembali sepetak kosong di hatimu
untuk aku bermukim sebagai penampil bicara mencangkir kata-kata persetiaan
dan membentuk daerah waktu agar tidak kesesatan di pangkal dan simpang likunya
biarpun kuinsafi kenyataannya dusta selalu memburu di hadapanku
namun dalam sebuah keyakinan yang berakar mengikat perdu percaya
aku akan terus di sini
dan di antara garisan menanti dan ditinggalkan
aku memilih untuk setia.

Qalam Bertinta
Klang
18122013
2001pm

No comments:

Post a Comment