Recent Posts

Wednesday, 19 February 2014

RENUNGAN


Terkadang selalu disalah-ertikan mempertahankan apa yang kita karyakan sebagai mencemuh dan menghentam kembali teguran dan saranan yang diberikan oleh seseorang yang lebih lama makan garam dari kita. Bukankah mempertahankan maruah karya adalah salah satu tanggungjawab seorang penulis? 

Kita harus dan wajib mempertahankan apa yang kita perjuangkan, kita percayai sebagai maruah karya kita dan falsafah pembinaan dalam karya kita. Dan itu bukan mencemuh atau menjatuhkan maruah orang yang memberi saranan dan teguran seperti menjerkah atau memaki hamun atau mungkin juga memberi 'nama'(gelaran) kepada mereka. 

Tidakkah kita semua diberi peluang untuk mempertahankan karya kita? Kerana dalam KOMSAS juga ada menyatakan: 
'Pengkarya harus bersiap sedia dengan penjelasan dan jawapan serta berdiri di sisi karyanya bila-bila masa seandainya ditanya. Dan menjadi kewajiban kepada pengkarya untuk memahami apa yang ditulis oleh dirinya sendiri. Barulah boleh menjadi seorang pengkarya.'

Renung-renungkanlah.

Sazalee Sulaiman...Nilai, N.S
19/02/14.

No comments:

Post a Comment