Recent Posts

Wednesday, 4 December 2013

PERTEMUAN ( ceterpen )



Petang itu 8 December 1985 aku menunggu kedatangan kekasih hati untuk memberi kata putus tentang perhubungan kami, nekad…aku ingin memutuskan perhubungan ini kerana dia suami orang. Walau hati sedikit tercalar dan pedih namun aku lebih rela mengundur diri dari menyintai suami orang. Aku ditemani sepupuku Ana, penantian begitu menyiksakan, sedang aku merangka ayat untuk aku susun atur buat kekasihku tiba-tiba muncul dua orang pemuda menegur aku dan sepupuku terkesima aku sebentar namun senyum mereka tetap kubalas.

‘Tunggu siapa?’ tegur lelaki yang memperkenalkan dirinya sebagai Mus padaku.

‘Tunggu kawan’ jawabku.

Bermulalah sesi perkenalan antara kami, yang kelakarnya kawan kepada Mus asyik memanggil sepupuku dengan nama ‘Laila’ ini kerana sepupuku Ana memakai rantai leherku yang tertulis namaku ‘Noorlela’, jadi aku terpaksa menipu Mus bila dia bertanya namaku secara spontan keluar dari bibirku namaku ‘Aida’.

‘Takkan Aida saja’ Mus bertanya.

‘Ye, Aida saja ‘ jawabku.

‘Biasanya Noraida ke Zuraida ke’ Mus masih tidak berpuas hati.

‘Tak Aida saja’ jawabku dengan tidak berapa yakin.

Mujurlah pertanyaan tentang nama itu habis di situ saja. Namun yang paling tidak menyelesakan aku, Mus suka merenung aku walaupun waktu itu Mus memakai cermin mata hitam aku tetap nampak renungan dia yang tajam yang tidak berkalih sesaat pun, aku jadi gelisah…sempat juga aku bertatapan mata dengan Mus tujuanku biar Mus mengalah dan memandang ke arah lain, namun aku tewas, yang sempat aku lihat Mus mempunyai sepasang mata yang cantik kening yang bagai terlukis indah dipagari sepasang alis mata yang tebal dan lentik, terpesona aku seketika, hanya seketika, kerana sakit hatiku direnung Mus begitu, sambil bercerita Mus tidak lepas memandangku, pertanyaan Mus Semua kujawab jujur kerana aku ingin Mus segera pergi, mujur juga Mus tidak berlama sangat berbual denganku, Mus bertanya di mana aku tinggal dan kata Mus dia agak biasa dengan kawasan tempat tinggalku kerana kawannya juga tinggal di kampungku. Akhirnya Mus mohon mengundur diri.

Lega…itulah yang aku rasakan, saat itulah 8 December 1985, saat aku memutuskan sebuah perhubungan tanpa aku sedari sebuah hubungan yang lain pula terjalin.

Cahaya Laila
4 Desember 2013
Klang Selangor

No comments:

Post a Comment