Recent Posts

Friday, 8 August 2014

DIAM II


Aku terus berdiam
berdiri tegak tangan berkiam
memerhati setiap ragam
pelbagai rona putih dan hitam.


Aku terus berdiam
menjeruk rasa dalam memendam
namun mata tidak terpejam
terus perhati permainan kejam.


Dan aku semakin berdiam
membiarkan jejak berkalam
di lurah pendam melombong dendam
menambah bara merah berbalam.


Biarlah aku terus berdiam
sampai saat tidak terhadam
melimpahlah segala lava terpendam
membakar dari lubuk mendalam.


Sazalee Sulaiman
Nilai, Negeri Sembilan.

No comments:

Post a Comment